neymar-thomas-dan-leonardo
Eropa Liga Italia

Mimpi Liga Champions Neymar Terancam Oleh Pertikaian Tuchel Vs Leonardo

WEB-EURO.COM – Setelah mencapai final Liga Champions pertama dan mengalahkan Bayern Munchen dengan skor 1-0, Paris Saint-Germain tampaknya telah mengambil langkah signifikan untuk menaklukkan Eropa dan mencapai status yang mereka dambakan setelah delapan tahun memiliki QSI.

Kurang dari dua bulan setelah kegagalan mereka di Lisbon, bagaimanapun itu semua telah menjadi bukti bahwa kesuksesan mereka dibangun dari dasar.

Ada masalah yang membara di Parc des Princes yang harus diselesaikan, termasuk masa depan duo bintang Kylian Mbappe dan Neymar, keduanya rentan untuk pergi musim panas mendatang karena situasi kontrak yang genting.

Bintang Brasil Neymar tiba di PSG untuk mencatatkan namanya ke dalam sejarah mereka dengan memimpin mereka ke Liga Champions. Dia mungkin hanya memiliki 12 bulan lagi untuk melakukannya, karena sudah sangat dekat dengan kontrak yang berakhir pada bulan Agustus.

Kepala Pelatih Thomas Tuchel mungkin merasa bahwa setelah mengawasi kemajuan dalam selangkah ke Piala Eropa, dia pantas dipertahankan dengan skuad yang ditingkatkan. Alih-alih, apa yang harus dia kerjakan pada malam pertandingan pembukaan Liga Champions musim 2020-2021 melawan Manchester United adalah tim yang berkumpul dengan tergesa-gesa yang melihat tiga dari empat wajah baru tiba dengan hanya beberapa jam tersisa dari jendela transfer tersisa. .

“Untunglah semuanya sudah berakhir,” Thomas menghela nafas sebelum menang 4-0 hari Jumat atas Nimes. “Sekarang kita bisa mulai bekerja.”

Paris Saint-Germain telah melewati medan ranjau masalah yang rumit, dari krisis virus korona yang membuat tenaga PSG terkuras dari awal yang menyedihkan hingga musim yang membuat mereka menderita kekalahan 1-0 dari Lens dan Marseille sebelum membalikkan keadaan dengan perjuangan keras.

neymar-dan-mbappe

Ketegangan di antara partner bukanlah hal baru. Tuchel tidak senang dengan penanganan pendukung klub yang sudah habis kontrak seperti Thiago Silva dan Edinson Cavani, yang terakhir dibuang begitu saja ketika kesepakatannya berakhir pada akhir Juni, menghilangkan pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa dari kesempatan untuk membantu ke Liga Champions klub.

“Kami kehilangan terlalu banyak pemain untuk sesuatu yang sia-sia,” katanya dengan dingin, setelah melihat lima pemain pergi di bawah aturan kebebasan transfer di musim panas, sebuah fakta, dia dengan cepat menunjukkan, melumpuhkan klub ketika harus membayar banyak uang untuk perekrutan.

Sepanjang jendela transfer, mantan bos Borussia Dortmund itu tidak terkesan dengan upaya timnya untuk mencari gelandang bertahan, posisi yang menurut Tuchel tidak perlu ditingkatkan, dan kemajuan lambat mereka dalam menangkap bala bantuan di area yang menurutnya penting.

“Untuk saat ini, kami tidak memiliki kualitas yang sama. Jika kami tetap seperti ini, dengan skuad yang masih kurang ini, kami tidak bisa berharap memiliki tujuan yang sama, ”gerutunya pada September, menuntut klub menambahkan “ penyerang, bek tengah, dan gelandang ” ke barisannya.

Dia akhirnya akan mendapatkan dua dari tiga keinginannya dengan merekrut Moise Kean dan Rafinha, dengan Danilo Pereira dimasukkan untuk boot, tetapi tidak sampai akhir jendela.

Sebaliknya, Leonardo telah berselisih dengan pelatih mengenai jumlah hari libur yang diberikan kepada skuad dan, tentu saja, kritiknya yang blak-blakan terhadap keseluruhan proyek.

thomas-tuchel

Jika ketegangan terus membara sedemikian rupa sehingga jaminan terbaik Tuchel terhadap pemecatan selama musim ini adalah fakta bahwa klub tidak ingin melunasi sisa kontraknya, ia telah beralih ke masalah yang tenang dalam beberapa hari terakhir. .

“Saya memberikan pendapat saya tentang situasi kami,” kata Tuchel pekan lalu. “Dalam sepak bola, saya tidak pernah mengambil sesuatu secara pribadi. Seperti itulah, kami tidak memiliki kontak sesudahnya. Saya memberikan pendapat saya karena saya pikir itu tugas saya sebagai pelatih. Leonardo memberikan pendapatnya dan sekarang semuanya menjadi jelas. Sekarang kita bisa melanjutkan. Bagi saya, ini bukan masalah pribadi. ”

Dan seperti pasangan harus pindah, begitu juga klub dan tim. Tantangan PSG musim ini tidak diragukan lagi lebih besar dari sebelumnya – tetapi ini adalah tantangan yang harus diangkat setiap orang jika tujuan akhir mereka ingin terwujud. Sekarang para pemain akhirnya terlihat bergerak ke arah yang sama, manajemen harus mengikutinya.

Baca juga berita lainnya dari https://web-euro.com/ . Seperti berikut ini :